Nonton Ayat-Ayat Cinta The Movie (Part II) Pengalaman Baru

Di warung ini kami seperti biasa memesan makanan and langsung makan deh… nyam nyam nyam, makanannya lumayan enak. Tapi pas lagi mesen makanan ngeliat yang punya warung sih agak aneh, bukannya su’udzon tapi penampilannya beda aja dengan rambut yang disemir merah and bla2 pokoknya beda aja deh buat wanita penjual makanan warteg tapi nggak terlalu ekstrem juga sih. Tapi itu cuma pikiran sesaat. kamipun makan seperti biasa kalo makan di warteg2 bara. Nah pas udah makan mau bayar kitapun biasa aja. Tapi kata salah seorang temen ada yang ngomong kalo dia itu ngeliat “sepasang” gitu yang katanya sih lagi “nego” gitu (hayo nego apa tuh…). Tapi ferry gak tau juga sih karena gak liat keadaan sekitar and nggak ngeliat lainnya kecuali emang mau bayar makanannya lagian makannya juga lumayan, yang punya juga ramah banget ama kita. Hingga akhirnya kami keluar dan diskusi bentar dari warung tersebut akhirnya kami baru nyadar kalo kami tuh makan di warung remang2 haaa..haaa. tapi untungnya masih sore atau bis maghrib gitu jadi belom begitu ketahuan banget (maksudnya???). Wah jadi serem juga nih. Dapat pelajaran baru HATI HATI KALO MAKAN DI WARUNG DI PINGGIR JALAN. Hi..hi.

Nah waktupun jadi tambah cepet nggak terasa dah mau isya. Kamipun langsung ke musholla mall lagi untuk nunggu sholat Isya biar nanti pas nonton, perasaan jadi aman dan tenang karena kewajibannya dah dilaksanain. Nah, setelah rampung sholat isya kami langsung aja menunggu di lobi bioskop di Bioskop 21 di Ekalos plaza. Wah ternyata rame baget dari anak2 sampai ibu2 tuh pada mau nonton AAC. Padahal di situ ada 2 studio dari 3 studio yang nayangin AAC. Jadi teharu, tempat bioskopnya juga bagus, setidaknya jauh lebih bagus daripada bioskop di Sragen (he..he..) biasalah namanya juga kota kecil bioskopnya tuh bisa dibilang nggak layak, lho kok jadi ngomongin di tempat asalku sih. Meskipun begitu, ferry tetep bangga kok jadi orang Sragen he..he.. dan kalo boleh jujur inilah the first time ferry nonton bioskop di Bogor sejak tahun masuk IPB yaitu tahun 2005. Emang kurang gaul nih, haa haaa..

Setelah nunggu beberapa saat akhirnya pintu masuk bioskop Studio 1, tempatku nonton AAC dibuka dengan nggak perlu nunggu lagi langsung masuk and nonton. Sambil liat2 keadaan sekitar karena bagus juga tempatnya dan lagi2 di dalam hati ngebandingin dengan bioskop yang ada di Sragen yang banyak kursinya dah rusak bahkan ada yang pake kayu haaa..haa…. Ferry duduk di kursi E9, lumayanlah agak tengah dan lumayan startegis. Kagumnya, yang nonton tuh memang bener2 semua kalangan usia gak kenal umur deh, wah kayaknya sukses besar nih AAC meskipun bajakannya dah keluar duluan. Anehnya film originalnya aja belom keluar tapi bajakannya dah keluar. Itulah Indonesia, jadi malu jadi orang Indonesia yang nggak bisa menghargai hasil karya anak bangsanya sendiri. Sok nasionalis banget sehh. Tapi jujur lho sedih baget dan kasihan sama hanung sang sutradara dalam memperjuangkan ni film. Kalo mau tau lebih banyak ttg perjuangan ni film liat aja di blognya hanung

lanjut baca Nonton Ayat-Ayat Cinta The Movie (Part III)

Advertisements

About Ferry

Berusaha untuk menjadi orang yang makin bermanfaat bagi orang lain

Posted on March 24, 2008, in lif3. Bookmark the permalink. 1 Comment.

  1. hmmm…. biasa sajah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: